Sabtu, 11 Agustus 2012

Karena “Harmony In Diversity, Beliau Datang

Karena mengusung tema “Harmony In Diversity”, saya MAU datang kesini… _Iwan Esjepe­_

Itulah salam pembuka dari mas Iwan Esjepe dalam Seminar Ambient Media yang aku ikutin pada tanggal 10 Agustus 2012 lalu., Seminar ini adalah bagian dari Event yang diselenggarakan oleh anak-anak jurusan Desain Komunikasi Visual ISI Denpasar yaitu Arttitude #2 “Harmony In Diversity”


Oya, lupa nyapa., hehe.. Happy Weekend Readers…!! Ini minggu 12 Agustus yang cerah.., aku bersyukur masih “ada” sampai hari ini..  Sudah lama rasanya aku gak posting di blog., akan kuawali dg sesuatu yang yah mungkin agak absurd (karena ini versi gue,gak mungkin gak ada absurdnya.. LOL) tapi semoga bermanfaat… ^__^


Ya, 10 Agustus lalu aku beruntung sekali dapat ikut dalam Seminar Ambient Media yang diisi sama Pak Iwan Esjepe.. meskipun…. Hahahaha.., aku gak enak mengatakan ini tapi ternyata materi yg dibawakan gak sesuai sama yang aku pikirkan.. aku “ditipu”., “diracuni”.. badah.., sia-sia deh 35ribu ku.., TAPI ternyata… aku  ttp merasa SANGAT BERUNTUNG..!  hahahaha.. :D 
Ya.. aku emng gak tau ttg Bapak Iwan Esjepe sebelumnya., ternyata beliau adalah orang yang sangat hebat, peduli pada lingkungan dan bangsa ini lewat “INDONESIA BERTINDAK”.. sebuah gerakan yang KEREN..!! :D

Oke.. lanjut…

 

Aku lagi males nyatet pas seminar itu … apa yg aku lakuin ya..? oke., akhirnya aku “LIVE TWEET” supaya apa yg aku dapatkan bs dibagi k semua orang.. ^_^

(tweet2ku disadari oleh Sang Karya dan di RT., syukurlah berarti akan lebih banyak yg tau^_^)

Ada beberapa tweet yg smpet aku post pas seminar itu.,  dan akan kujelaskan satu persatu dg gayaku sndiri… hehehe.. (maaf kalo absurd)


1.     “krna mngusung tema unity, saya MAU datang ksni...

ya.. ini adalah kata2 pembuka yang beliau katakan.. beliau mengatakan “kalo mau teori desain dan sebagainya saya gak akan mau kesini, lebih baik kalian mengundang org2 yang jauh lebih berkompeten dlm bidang itu dibanding saya.. tp karena mngusung tema itu, saya datang…” setelah berkata spt itu, beliau membuka seminar..

 

2.     “Percayakah anda desain mampu mngubah dunia..?

Beliau membuka dengan pengertian ttg apa itu Ambient Media.. kurang lebih yang disebut Ambient Media tersebut adalah media non konvensional mmberikan kejutan pd khalayak mlalui pemamfaatan lingkungan sbg media baru.. kemudian beliau melanjutkan dengan pertanyaan “percayakah anda desain mampu mengubah dunia..?” tentu semua percaya karena segala sesuatu di dunia ini “didesain” kan… dan hal ini diterapkan dengan luar biasa dalam gerakan beliau yaitu “Indonesia Bertindak”

 

3.     “Desain itu bagus krna desain itu jd, klo masih di otak, itu blum bgus...

Iya.., sehebat apapun ide itu, kalo gak direalisasikan, gak akan bagus… sering kali kita menunda-nunda perealisasian ide sampai akhirnya ide itu direalisaikan oleh orang lain.. ngenes banget kan..?? apa gunanya kalo habis itu kita mngatakan “aku dulu kepikiran loh, bikin yang spt itu” gak guna man…!

 

4.     “Jngn trlalu trpola utk mlihat hal besar, hal kecilpun penting..

Dalam gerakan Indonesia Bertindak beliau begitu memikirkan hal-hal kecil yang ternyata berdampak sangat besar.. seperti poster bertuliskan “Pakaian Dalam dari Hati yang Terdalam”., sederhana sekali, tapi ternyata sangat efektif, banyak penyumbang… karena menyadari pentingnya sesuatu seperti pakaian dalam bagi manusia.. hahahaha…

 

5.     “Domination dimulai dg DO..!

Waktu seminar, beliau memutar sebuah video.. Belajar dari India.. dalam video tersebut Amitabachan mengatakan bahwa India adalah negara yang penduduknya terdiri dari 2 golongan, golongan pesimis dan optimis., golongan yang terpuruk dan golongan yang percaya dirinya bisa terbang… salah satu quote yang sangat aku suka dalam video itu adalah “Domination dimulai dengan DO..!”

Do..! do it..!! jangan hanya berpikir, berkata.. tapi berbuatlah.., do it..!!

Do for Domination…!!

 

6.     “Kita trlalu bangga dg apa yg dibuat oleh org tua kita..

Saat kita lahir, kita melihat begitu banyak hal besar yang ditinggalkan oleh para pendahulu kita., karena saking bangganya, sampai-sampai kita berpikir untuk “gak perlu melakukan apa2 lagi”

 

7.     “Ingat, kasi sesuatu utk anak2 kita nanti.”

Lanjut dari point di atas..,  kalo kita gak melakukan apapun., apa yang bisa generasi kita kasi ke anak cucu kita nanti..?? ^__^

 

8.     “Klo negri kita gak mkmur dan sjahtera, gmna kita bs brbisnis dg baik..?

Ya.., beliau meluncur pembicaraan ke arah bisnis., bisnis bagus.., sangat bagus., gak mungkin munafik mengatakan kita gak perlu berbisnis., mau makan apa..??? tapi kalo negeri kita gak damai, gak sejahtera juga.. gimana kita bisa berbisnis dg tenang..?? ^__^

 

9.     “10% saja dr hidupmu utk pduli pd lingkunganmu, negrimu...

Lanjut dari point 8 di atas, ya… sedikitnya 10% saja dari hidupmu utk peduli pada lingkunganmu dan negrimu.. mndengar kata2 beliau ini, aku jadi inget kata2 yang pernah aku denger di tipi, kata2 dari Guruh Soekarno Putra bahwa “ apalah artinya jika kamu hanya tau berkesenian tapi kamu gak ngerti keadaan bangsa dan negara”

 

10.  “Indonesia kaya loh.. Puas,dg yg skarang ada..??

Aku gak tau menjelaskan apa., aku speechless denger kata-kata beliau ini.. J

 

11.  “Hello...kita brada d pulau yg di’idam-idam’kan org loh,,

Beliau bercerita saat istri beliau pergi ke Yunani (kalo gak slh).. orang2 Yunani begitu tercengang begitu mndengar kata “Bali” dari istri beliau tsb.. “what..?? u re from Bali..?? wow.. amazing..!” semacam itu… yaaaaa… Bali bagi orang luar adalah Surga.. dan kita tinggal dalam surga tersebut jadi…, c’mon guys…!! Apa yg kita lakukan..????

Itu menjadi penutup dari materi yang beliau bawakan.., J

 

12.  “Gmna mmprtajam konsep..? Mau gak mau u msti baca, u msti brgaul...

Masuk ke sesi tanya jawab., ada pertanyaan dari salah satu peserta kira2 bgini pertanyaannya : “Bali memiliki budaya yang luar biasa dalam seni rupa, dengan segala macam ilustrasi ornamental yang mencengangkan., tapi kebanyakan seniman Bali tidak bisa mengkomunikasikan konsep yang mereka buat.. bagaimana mempertajam konsep agar efektif utk sarana komunikasi visual..?” (sepertinya gak pas versiku.. hahaha..)

Dan beliau menjawab.. pertama beliau mengamini ttg budaya “kerja tanpa komunikasi” yang dimiliki orang Bali., kemudian menjawab prtanyaan ttg mempertajam konsep.., ya.. utk mempertajam konsep mau gak mau u mesti baca., mau gak mau u mesti bergaul…karena mengkomunikasikan sebuah konsep itu sangat penting.., kalo gak, akan berakhir dengan “wah bagus, susah buatnya., begitu saja” J

Membaca gak harus dari buku., membaca alam semesta juga bisa dan sangat bermanfaat.. J

 

Yaaaaaaaaaa….. lega rasanya menulis dan membagikan semuanya., kayak yg td aku bilang., mungkin penjabaranku rada absurd n gak nyambung tapi semoga bermanfaat utk kita semua… 35ribu ku gak sia-sia.. 35ribu itu mahal loh… J

Juga… aku suka dg oleh-oleh “Mug Virus”nya.. :D trima kasih Pak Iwan Esjepe… :D

 

Ai Shuma

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar